The Reason Why I Don't Like Talking With Strangers

2:02 AM


Akhir-akhir ini lagi ga ada ide mau nulis apa, dan juga lagi sibuk nyelesaiin portfolio desain yang ga kelar-kelar dari seminggu lalu. Out of topic sebenernya post kali ini aku lagi pengen curhat aja sih. Mungkin judul dan isinya agak kurang nyambung, tapi kalo ngerti ya alhamdulillah wkwk.

Jadi curhat kali ini tentang susahnya istiqamah. Ya gimana ga susah, namanya iman kadang naik kadang turun, suka gitu deh labil banget sama kayak orangnya.

Emang sesuatu yang berhubungan sama masalah hati ribet. Hati mudah untuk bereaksi. sensitif kayak kulit bayi. Mudah tergores dan mudah teriris. Mudah tersengat dan mudah terluka. Hal sekecil apapun hati bisa peka ga kaya dia (eh..)
Hati juga ga bisa bohong, ga ada yang bisa membohonginya pula. Hati akan jujur pada setiap keadaan. Hati juga mudah untuk bergejolak. Keputusannya tidak menentu. Pagi A, malam berubah menjadi B. Dahulu A, sekarang berubah B. Di awal-awal teguh pada pendiriannya, namun pada akhir ujung berubah juga dari pendiriannya. Itulah hati, ga menentu. Selalu berlaku jujur pada apa pun yang ada disekilingnya. Intinya hati suka labil.

Istiqamah hati emang susah ya. Susah lagi kalo ga ada yang ingetin. Besok tobat lusanya maksiat. Beruntung aku punya sahabat yang baik. Dia yang selalu ingatin aku buat istiqamah. Selalu ingat tujuan awal kamu, berpegang teguh sama pendirian kamu, selalu ingat orang tua kamu. Itu yang selalu sahabat aku bilang ke aku supaya terus istiqamah buat jadi yang pertama dan yang terakhir buat orang yang lebih pantas buat diri kamu.

Jadi aku sama sahabat aku itu istiqamah buat ga pacaran sampe akad (masih ada ya yang begini). Kalau jaman sekarang udah dikatain norak atau lebay kali ya. Bahkan ada yang bilang paling cuma alasan klasik jomblo ckck.

Ga tau apa kita bisa tetep bertahan sama pendirian ini, yang pasti sampai saat ini kita masih berjuang melawan godaan setan.

Susah emang dizaman sekarang buat menjaga pandangan, menjaga godaan buat ga pacaran. Mungkin kalo aku bilang aku ga pernah pacaran pasti ga ada yang percaya ya.
Kadang sedikit bangga sih sama diri sendiri karna ga pernah pacaran. Berasa untouchable woman in the world wkwk. Berasa jadi lebih spesial aja. Karna emang pengen jadi spesial buat jodohnya nanti.
Bersyukur, karna ga perlu buang-buang banyak waktu untuk nangisin masa lalu, atau berupaya keras menghapus memori tentang dosa-dosa menduakan cinta Allah.

Sampai sekarang masih merasa nyaman dan ga pernah merasa jones karna ga pacaran, Emang itu udah pilihan dan prinsip jadi ya enjoy aja.

Dulu ada beberapa temen aku juga yang sempet nanya

"Kok kamu bisa gitu sih win? Emang ga bosen gitu sendiri aja?"

"Kenapa kamu ga coba buka hati aja?"


Gimana ya jawabnya, karna ini emang udah pilihan dan prinsip aku sih jadi ya bisa dan biasa aja.

Bukan berarti aku nutup hati. Tapi emang sampai saat ini belum menemukan orang yang tepat dan juga belum siap. Kalau ditanya bosen apa ga ya itu tergantung dari diri kita sendiri sih. Banyak-banyakin isi waktu luang aja sama hal-hal positif atau isi hari hari kamu sama hal-hal baru, ngerjain sesuatu yang bermanfaat.

Jujur aku tipe orang yang emang lebih suka sendiri. Ke toko buku, belanja, ke mall sukanya emang sendiri. Ga pernah kepikiran gengsi takut dibilang jones lah, atau apa lah. Karna emang udah ngerasa nyaman dan seneng aja. Sekalian melatih diri buat nanti hidup diluar negeri. Kalau dinegara lain jalan sendiri itu hal yang biasa aja, beda sama pemikiran orang Indonesia yang gengsinya kelewat tinggi apa-apa mesti ada yang nemenin. 
Bahkan dulu pernah temen aku malah nyaranin supaya aku pacaran, dia bilang katanya nanti aku bakalan nyesel kalo ga pernah pacaran sama sekali.

Untungnya aku ga termakan omongan mereka, dan sampai sekarang aku ga pernah nyesel karna udah ngambil keputusan ini.

Lucunya ada juga beberapa temen aku yang tanya

"Win kamu pernah suka ga sih sama orang?"

Atau

"Win ada yang kamu suka ga sih sekarang?"

Lucu banget karna jawabannya pasti iya lah. Emang robot kali ga pernah jatuh cinta. I decided not to seeing someone doesn't mean I never fall in love. Namanya suka sama orang wajar lah ya, malah ga wajar kalo ga pernah jatuh cinta. Sekarang pun pastinya ada orang yang aku suka. Tapi ga pernah sih rasa suka itu jadi obsesi buat diri sendiri gimana caranya buat bisa deketin doi. Malah itu bisa dijadiin motivasi buat lebih memantaskan diri. Suka boleh tapi biar cuman kita sama Allah aja yang tau. Ya atau minimal sahabat yang bisa menjaga rahasia kamu gapapa deh hehe. 
Sukanya emang dalam diam. Tapi di doain tiap solatnya biar dideketin sama Allah kalau emang jodohnya supaya segera dipertemukan haha aamiin.

Pernah muncul pemikiran takut. Takut kalau cuek dan nutup diri trus ntar gimana mau dapet jodoh. Tapi sekarang udah mantep pokoknya harus istiqamah. Percaya kalau jodoh, maut, rezeki, semua itu sudah di atur sama Allah swt. Memang orang yang baik itu pada akhirnya nanti akan mendapatkan jodoh yang baik pula.

Sampai sekarang kadang masih suka khilaf sih, kadang suka galau dan bimbang. Mungkin karna istiqamahnya setengah-setengah ya. Hijrahnya juga setengah-setengah. Kadang masih suka respon orang-orang yang nanya ga penting karna takut dibilang sombong.

Mau cari pacar yang alim? Udah deh nyerah ga bakalan dapet, karna yang alim itu ga mungkin pacaran.


“Kamu kenapa sih nggak pacaran lagi aja? Gimana mau dapet jodoh kalau milih single terus?”

“Nggak sepi tuh hidup kamu, betah amat sih jadi jomblo?”
“Kamu sok-sok-an deh. Bilang mau jemput jodoh dengan jalan nggak pacaran"

Kalau ada temen yang nanya gitu udah deh senyumin aja.
Yakin kok, Allah sudah menyiapkan seseorang untuk jadi imam suatu saat nanti.
Allah jauh lebih tahu siapa, dan kapan waktu terbaik untuk menyatukan kamu dan jodohmu.

Jelas-jelas Allah melarang pacaran. Maka sudah pasti, jodoh terbaik kita hanya bisa dijemput bukan dengan jalan pacaran. Kalau sampai sekarang masih sendiri, tinggal berkaca sama diri sendiri. Berarti Allah menilai emang belum pantas. Artinya masih harus terus berusaha keras buat memantaskan diri dulu. Allah masih memberi kesempatansupaya kita terus memperbaiki dan memantaskan diri, untuk terus saling berkirim doa, agar kelak sama-sama pantas menjemput cinta yang Allah titipkan di hati-hati kami. Cieelah...

Kalau sampai sekarang beberapa laki-laki yang “datang” masih dirasa kurang baik, kurang shalih, kurang siap menjadi imam berarti iman kita juga masih kurang baik, kurang sholeha, dan kurang siap menerima seorang pemimpin baru di hidup kita. 
Bukankah jodoh kita adalah cerminan diri kita sendiri? Makanya sekarang fokus memantaskan diri, istiqamah.

You Might Also Like

2 komentar

  1. from some posts on this blog, so far this is my favorite!!

    ReplyDelete
  2. ya ampun baru sempet baca komen, aw thank you afni :)

    ReplyDelete

Portfolio Design

Popular Posts

Instagram