My Hijab Story Part 1

9:04 AM



Halo! Berhubung ini bulan ramadhan aku sedikit ingin bercerita tentang bagaimana aku bisa memutuskan untuk menggunakan jilbab. Aku tau jilbabku belum sempurna. Masih harus banyak belajar biar lebih syar'i dan tetap istiqamah, doakan saja ya.

Aku mulai memakai jilbab ketika duduk dibangku kelas 2 SMA. Jujur awalnya aku ga pernah berpikir untuk memutuskan menggunakan jilbab secepat itu. Aku bahkan dulu sempat berpikir mau berjilbab nanti waktu udah kuliah atau bahkan kalau udah nikah. Masih pengen gonta ganti gaya rambut, masih pengen tiap hangout bareng temen pakai baju baju pendek, masih berpikir kalau menjilbapi hati lebih penting daripada menjilbapi aurat.  Astagfirullahaladzim :,)

Aku lahir dikeluarga yang biasa aja, kedua orangtua ku ga pernah memaksakan aku buat berjilbab. Mereka cuma berpesan kalau kamu siap, ya ga apa-apa berjilbab. Bahkan waktu itu mama ku juga belum berjilbab.

Bulan ramadhan pun tiba, aku ga tau apa mungkin itu yang dinamakan hidayah, alhamdulillah aku beruntung sekali karena Allah masih peduli sama aku dengan memberikan hidayah di bulan ramdhan. Waktu itu entah kenapa aku selalu ngalamin mimpi buruk. Hampir seminggu aku selalu mimpi yang sama. Selama 3 malam aku selalu bermimpi tentang kiamat (akhir zaman). Disitu aku benar-benar takut banget. Bayangin selama tiga hari aku mimpi yang sama. Dan dihari ke empat aku mimpi buruk lagi. Ya Allah aku sampai nangis waktu mimpi itu, astagfirullah waktu itu aku mimpi kalau kedua orangtua ku dipanggil Yang Maha Kuasa, naudzubillah. 

Setelah ngalamin mimpi buruk itu akhirnya aku sempat curhat ke teman kelas aku yang paham lebih dalam tentang agama. Udah lama banget tapi aku sempat ingat kata-katanya.

"Win, itu mugkin teguran dari Allah supaya kamu berubah, supaya kamu lebih dekat dan ingat Allah. Jarang lo ada orang yang dapat hidayah."

Sejak kejadian itu aku mulai sadar, kalau emang kita hidup di dunia ini untuk beribadah kepada Allah.  Disitu aku juga berpikir apa mungkin ini cara Allah swt memberi hidayah supaya aku belajar untuk mulai mendekatkan diri kepada-Nya, salah satunya dengan menjalankan perintahnya untuk berjilbab.

Aku masih galau, masih ragu, maklum diumur segitu masih labil-labilnya. Galaunya lagi waktu itu mama aku belum berjilbab, aku takut kalau misalnya aku berjilbab tapi mamaku ga, pasti bakal ada orang yang ngerasani.

Akhirnya aku curhat sama temen sebangku, dan dia meyakinkan aku buat mantap berjilbab. Dia bisa menjawab semua kegundahan, kegalauan, dan keraguan aku buat berjilbab. Emang lingkungan itu berperan penting buat membentuk dan mengubah prilaku seseorang.

Ingat kata pepatah "kalau kamu berteman sama penjual parfum, kamu pasti akan kena harumnya"

"kamu pengen ngeliat ibu kamu juga berjilbab kan? kenapa ga kamu duluan yang mulai? kalau ada yang ngegunjing biar aja lah, bukannya dengan adanya gunjingan itu  nanti justru bisa membuat ibu kamu ikut-ikutan belajar untuk berjilbab ya?"

Akhirnya dengan berbekal nasihat dan dukungan dari temen-temen, ada niatan lah buat mulai berjilbab. Baru niat lo, belum dilaksanakan. 

Nah waktu itu aku ketemu sama temen kos ku. Jadi waktu SMA aku udah ngekos. Temen kos aku itu juga awalnya sama kaya aku. Dia juga belum berjilbab, kita juga sempat sharing tentang masalah ini, dan ya itu kita juga masih galau dan cuma niat di hati doang. 

Tiba-tiba waktu aku ketemu dia mau berangkat les aku ngeliat dia udah mulai berjilbab. Dia juga yang ngajak aku buat mulai belajar berjilbab kalau keluar rumah.

Dari situ aku iri dan malu. Aku iri karna aku cuma bisa berniat tapi ga dilaksanain. Padahal Allah udah ngasi peringatan dari mimpi-mimpi itu, padahal aku udah dapat dukungan dari temen-temen aku, padahal aku udah tau apa hukumnya berjilbab bagi muslimah, trus apa lagi yang bikin aku ragu buat berjilbab? 
Sore itu setelah pulang les, aku pulang sambil nangis. Aku malu sama Allah. Aku malu karna selalu cari alasan buat membenarkan sesuatu yang sudah jelas salah. Akhirnya setelah solat magrib akupun berniat mulai saat itu aku mau belajar menutup aurat.

Akhirnya aku mulai berjilbab. Awalnya berat banget, banyak cobaan. Masih sering pakai copot. Masih sering juga upload foto di sosial media yang pamerin aurat. Itu toko apa jilbab kok buka tutup? 
Trus sempat ga pede, sempet kesel juga kalau ketemu temen lama selalu diledekin 
"cie sekarang alim"
"cie sekarang berjilbab, yakin ga dilepas-lepas?"

Tapi Alhamdulillah karna aku tinggal dilingkungan yang mendukung. Allah mendekatkan aku dengan teman-teman yang baik dan peduli sama aku, mendukung, dan selalu mengajak kearah kebaikan. Dan benar, setelah aku memutuskan untuk berjilbab, ibuku juga, senangnya. 

Sebenarnya cerita ini masih panjang, tapi kayaknya bakal dilanjutin di part berikutnya. Entah kapan mau dilanjutin ceritanya hehe.

Terakhir Marhaban Ya Ramdhan, selamat berpuasa semua. Bulan ramadhan ini banyak berkah, banyak hidayah, semoga kalian salah satu orang yang beruntung. Oh ya hidayah itu dicari ya, bukan ditunggu. Percuma kalau dikasi hidayah, tapi kitanya tidak berusaha mencari tahu, tidak berusaha belajar, kan sia-sia. Bye then.

You Might Also Like

0 komentar

Portfolio Design

Popular Posts

Instagram