Bersyukur

10:31 AM


Hal yang paling aku takutin di hidup ini adalah iri. Aku takut bakalan jadi orang yang selalu iri sama apa yang dimiliki orang lain, Takut jadi manusia yang selalu mikir hidupnya kurang, ga pernah puas dan ga pernah bersyukur.

Kadang suka iri ngeliat orang lain yang keliatan hidupnya bahagia, serba enak, padahal ga semua yang terlihat di luar itu sesuai dengan aslinya. Semua pasti butuh kerja keras dan usaha, orang lain sih bisanya cuma nyinyirin hidup orang doang.

Kadang ada kalanya mikir kenapa sih ga bisa kayak mereka? 
Selalu pingin ini dan itu, padahal sebenernya bukan hal yang penting juga sih. Selalu mikir kalo hidup orang lain lebih enak, ga ada masalah, padahal setiap orang itu pasti punya masalah dan beban dalam hidupnya.
Akhirnya sadar kalo emang akunya kurang bersyukur. Ya manusia gitu, ga pernah merasa puas.

Entah kenapa akhir-akhir ini aku jadi lebih banyak ngabisin sisa liburan buat merenung dan berpikir. Kepikiran sama rencana ntar mau jadi apa, mau kemana, harus mulai darimana. Takut sama masa depan, takut menghadapi kenyataan yang ga sesuai sama ekspektasi.

Sampai akhirnya sampai pada titik jenuh, lelah, tiba-tiba keinget sama masa-masa dulu waktu masih muda (nyadar diri sekarang udah makin tua).

***

Jadi inget waktu masih kecil dulu, pas jaman belum kenal internet. Jangankan internet, hp aja kaga punya. Kira-kira waktu jaman krisis moneter, itu tahun berapa yak. 98 apa 99 gitu. Demi cari kerja ayah rela jadi perantauan dari yang awalnya di Kalimantan, sampe harus pindah ke Sumbawa.

Terharu, dan bangga banget sama orangtua aku, yang selalu usaha kerja keras demi kehidupan keluarganya biar bisa lebih baik.

Inget banget dulu jaman pas orangtua belum punya apa-apa, pas pindah ke Sumbawa cuma tinggal dikos-kosan yang sempit banget. Cuman ada 1 kamar, dapur, dan ruang buat nerima tamu yang terkesan maksa. Inget juga dulu ga punya kipas angin tiap malem mesti kepanasan kalo tidur, apalagi Sumbawa daerahnya emang cukup panas karna deket pantai. Dirumah ga ada tv, kadang iri sama temen-temen yang dirumahnya ada tv, tiap nonton musti kerumah temen.

Inget juga dulu gimana susahnya mama buat minjem duit gara-gara aku sakit dan butuh biaya buat berobat, sedangkan ayah aku waktu itu masih belum gajian. 

Kalo dibandingkan dengan dulu, harusnya aku lebih banyak bersyukur. Gimana keluarga aku dikasi rezeki yang lancar. Sekarang hidupnya udah enak, bisa sekolah, mau beli apa-apa keturutan. Punya tempat tinggal yang nyaman, kendaraan. Bersyukur banget, harusnya sekarang tetep begitu.

***
Aku seneng banget karna orangtua aku ga pernah nuntut anaknya harus bisa lebih dari mereka. Mereka yang selalu ngingetin anaknya buat bersyukur. 
Ya kalo dipikir-pikir emang kadang kita harus berhenti sejenak buat beryukur. Ngeliat apa yang udah kita dapat dari dulu hingga sekarang. Ngeliat ternyata masih banyaaaakkk orang diluar sana yang ga seberuntung kita. Masih dikasi umur panjang, sehat sampe sekarang aja harusnya kita udah bersyukur.

Kadang ngeliat bapak yang udah tua dideket lampu merah jualan koran, diumur segitu dia masih usaha, ga ngeluh, tetep usaha cari duit buat keluaganya dan bersyukur sama apa yang dia punya. Orang-orang ini yang selalu bikin aku inget buat jangan selalu mikir keatas, masih banyak orang diluar sana yang hidupnya susah.

Sebenernya hidup itu ga susah banget sih, tergantung kitanya aja mau nikmatin apa ga. Manusia emang selalu ga ada puasnya, tergantung dari diri orang itu sendiri mau terus merasa kurang atau mau berhenti sebentar buat menyukuri apa yang ada.

Bersyukur bukan berarti harus pasrah ya. Jangan gara-gara alesan bersyukur akhirnya jadi males.






You Might Also Like

0 komentar

Portfolio Design

Popular Posts

Instagram