Unfaedah Story!

7:18 AM



Selamat tanggal 1 Agustus. Semoga dibulan ini semua yang dilakukan berfaedah, sayangnya tulisan di awal bulan ini sangat tidak berfaedah.
Agak ragu sebenernya buat posting tulisan ini, karna takut ini bukan tulisan yang 'berkualitas' haha.

Akhir-akhir ini sering banget dapet pertanyaan yang paling males buat dijawab.
"Pacarnya mana?"  
entah itu keluarga jauh, keluarga deket, temen juga, pasti selalu banget nanya ginian. Tiap aku jawab ga ada, mereka pada ga percaya. Bilangnya aku bohong.

Masalahnya. Emang. Ga. Punya. Masa. Harus. Jawab. Punya. Gitu?
Aku sih bukan tipe orang yang peduli soal masalah relationship, karna emang itu bukan prioritas aku saat ini. Aku lagi ga ada waktu buat pusingin masalah pacar atau jodoh, pikirin gebedan lagi ngapain. Mendingan mikirin judul buat skripsi yang sudah semakin dekat. Sampai saat ini aku juga masih ngerasa enjoy dengan hidup sendiri, ga pernah ngerasa jones atau kesepian, karna emang aku punya temen yang selalu ada 24 jam buat diajak chating.

Alasan kenapa ga mau pacaran.
Pertama pacaran itu haram, haha mulai deh sok alim. Jadi jadi jadi to be honest aku ini belum pernah pacaran seumur hidup. Tiap aku bilang kaya gini, 90% orang ga percaya. 

Jomblo sejak lahir coy, entah kenapa bangga banget jadi jomblo sejak lahir wkwk. Satu-satunya pencapaian luar biasa dalam hidup yang aku banggain haha. 
Jadi dulu aku dan temenku yang alhamdulillah sholeh-sholeha pernah bikin tantangan buat diri sendiri supaya tetep istiqamah ga pacaran, buat jadi yang pertama dan terakhir aja CIA. Sampai sekarang ketika mau memulai suatu hubungan, aku ngerasa kaya 'eman'. 
Eman aja gitu merelakan dinding yang udah aku bangun dari dulu hancur gitu aja hanya gara-gara terlena sama rayuan setan. Aku bukannya menutup hati ga mau pacaran. Aku ga mau aja jadi bekas atau jadi mantan, pengen jadi spesial. Kapan lagi coy ada spesies di abad ke 20 yang masih single sejak lahir? I have to be proud of myself lol.

Beberapa hari yang lalu, ada seorang cowok yang nanya ke aku, dengan pertanyaan yang sama lagi. "Kamu yakin ga mau pacaran?"
Jujur ketika ditanya gini, bingung mau jawab apa. 
Mau jawab ga tapi aku takut khilaf.
Aku juga ga mau jawab iya, karna emang sampe sekarang aku sendiri belum menemukan esensi dan tujuan pacaran itu sendiri buat apa? Apa cuma buat nemenin malem minggu? Nongkrong? Jalan bareng? Makan bareng? atau biar ada yang ngingetin buat makan? Curhat? Trus di share di social media? So childish. 
Karna aku sadar, udah bukan teeneger lagi, jadi aku sangat-sangat illfeel dengan hubungan yang di umbar-umbar di sosmed. Mungkin beda kali ya sama perasaan yang dirasain sama orang yang lagi fallin in love. Aku juga sangat-sangat males membalas chat yang ga penting. Bayangin kalo pacaran harus ngingetin dia udah makan atau belum? Udah solat belum? Udah tidur belum? Sama diri sendiri aja suka lupa, gimana mau ngingetin orang lain.

Jujur aku pernah baca chat orang dan baru bales seminggu kemudian, jahat ya? haha emang. Bayangin kalo punya pacar chat hari ini dan baru bales minggu depan, siapa yang mau.
Karna emang aku bukan tipe orang yang suka basa basi, bahas sesuatu ga penting. Mungkin ini kenapa banyak cowok yang ga suka sama sifatku yang terlalu kaku, menurut mereka ga asik. Jadi siapapun yang mungkin merasa pernah tersakiti karna cuma di read, berpikir positif lah. Mungkin dia sedang menjaga hati, ga mau jadi orang php, mungkin dia sedang menguji keseriusan kamu, atau mungkin emang chat kamu (maaf) kurang penting. Jadi guys kalo aku sering tidak membalas dan cuma nge read chat itu bukan karna aku sombong. Aku bukan Raisa dan Isyana yang sok kecakepan atau ke GR an. Aku cuma mau menjaga hati dan ga mau php udah itu aja. 
...

Pernah aku ngobrol dengan salah satu temenku. Dia bercerita tentang pacarnya, dia cerita keinginannya yang pengen nikah muda, dan curhat juga masalah cowoknya yang bikin dia pusing kepala. Hadeh mikirin tugas kuliah, mikirin caranya ngebahagian orang tua aja dulu, males banget mikirin cowok yang belum tentu nanti nikah sama kita juga.  And then suddenly dia tiba-tiba nanya ke aku 
"Kamu ga mau pacaran gitu win, masa iya kamu betah sendiri aja. Sekarang kan kita udh umur 21 juga, masa kamu ga mau nyari-nyari calon pasangan, ntar ga nikah-nikah lo"

Haha gimana ya, betah ga betah itu tergantung dari individu itu sendiri sih, gimana dia menghabiskan waktunya. Kalau dia punya hobi dan selalu mengerjakan sesuatu hal positif yang bikin dia seneng pasti ga pernah tuh ngerasa bosen atau jones. Banyakin ngaji aja biar ga kesepain :')

Dan satu lagi aku heran aja sih dengan mindset rata-rata orang Indonesia yang berpikir bahwa nikah adalah tujuan terakhir dalam fase hidup. I mean yang mereka pikirkan cuma lahir-sekolah-kuliah-wisuda-nikah. Udah gitu habis nikah selesai gitu aja cita-citanya?
Ya pertanyaannya siapa sih yang ga mau nikah? Semua pasti mau lah kalau sudah siap, dan kalo udah ada jodohnya.

Kadang heran sama orang-orang yang keliatannya buru-buru banget buat nyari pasangan, pengen cepet-cepet nikah. Hmm gimana ya, aku sih bukannya ga setuju sama pendapat beberapa orang yang menyarankan untuk menikah muda. Ada beberapa orang yang ingin menikah muda cuma terpengaruh kata orang, terpengaruh tekanan sosial, terpengaruh desakan orang-orang, pengennya cepet-cepet. Padahal nikah itu bukan maraton yang harus cepet-cepet an. Just let it flow. Yang penting itu mencari yang tepat, bukan siapa cepat.

Oke cukup cerita unfaedah hari ini. Sekian dan thanks. Wassalam.

You Might Also Like

0 komentar

Portfolio Design

Popular Posts

Instagram