Renungan Mahasiswa Tua

10:34 AM



"Waktu itu saya baru saja selesai sidang. Kemudian saya masih tetap merepotkan kedua orang tua soal masalah biaya untuk pendaftaran wisuda. Saya masih minta uang ke mereka. Disitu saya malu sama kedua orang tua saya. Sudah wisuda, sudah dewasa, sudah berkepala dua, tapi masih saja dibiayai orang tua"

Itu kata-kata yang diucapkan oleh salah satu dosen waktu lagi kuliah. disitu aku bener-bener sadar dan mulai cemas juga. Memang benar, dimasa-masa seperti ini, ketika sudah jadi mahasiswa semester akhir, ketakutan itu mulai muncul. Oke ntar kamu lulus, trus apa? What's next?

Mungkin kita senang banget merayakan kelulusan itu, seakan-akan bahwa life goals kita sudah tercapai. Padahal sebenarnya dihari itulah dimana kehidupan kita yang sebenarnya dimulai. Hari dimana kita sudah ga boleh lagi bergantung sama orangtua, ga lagi dikasi uang bulanan, atau dibayarin kosan, apalagi paketan internet. Malu ga sih? Sarjana masih minta beliin kuota :(

Antara takut sama exited. Ya emang pasti hari itu bakalan tiba, sebentar lagi.

Dulu ketika SMA masih bingung ketika ditanya habis lulus mau lanjut kuliah jurusan apa. Setelah yakin kalo arsitek ini mungkin passionku, akhirnya berusaha semaksimal mungkin bertahan hidup dengan berbagai macam struggle di jurusan ini. Tapi entah kenapa semakin kesini, keinginan buat jadi arsitek itu lama-lama semakin memudar ya? Kadang ragu, apa aku bisa? Apa benar ini yang aku pengenin selama ini? Apa aku bisa bahagia dengan memilih ini? Kalian ngerasa gitu ga sih? Atau mungkin cuma aku yang ngerasa udah jenuh dan capek sama semuanya. Mana semangat dulu waktu maba yang selalu nempel quotes-quotes motivasi buat jadi arsitek sukses?

Satu persatu dari temen-temen juga sudah terlihat mau kemana. Ada yang memang memutuskan buat jadi dosen jadi abis lulus S1 otomatis musti lanjut S2. Ada juga yang dari sekarang udah keliatan semangatnya buat jadi arsitek, udah banyak wira wiri ambil proyek disambi kuliah. Ada juga beberapa yang masih betah dikampus, bukan karna betah sih mungkin bisa juga karna ga ada pilihan. Sedangkan aku masih aja struggle sama tugas studio. Masih berkutat dengan revisi tugas yang tiada hentinya.

Sekarang pertanyaan disekitar kita udah beda lagi. Pasti selalu nanya kalo lulus mau ngapain?
Jujur sebenernya aku sendiri masih belum yakin sama keputusan yang mau aku ambil. Aku tau ini harus dipikirn dari sekarang, karena emang menyangkut masa depan. Entah mau lanjut S2, mau profesi, magang, langsung kerja, masih bimbang harus kemana. Ada juga beberapa orang yang mungkin bercanda atau mungkin dia serius yang bilang "abis lulus nikah aja". 

Beberapa hari yang lalu, ada temen sd aku yang nanya.

"Kapan wisuda?"

Setelah itu dia nanya

"Kapan nikah?"

Heran deh. Nikah dan cari pasangan itu seakan-akan masalah krusial dan urgent yang harus dan musti diselesaikan. Mungkin ada beberapa orang yang hidupnya hanya mengikuti pattern yang sudah ada.  Emang ga boleh kalo aku mau bikin pattern yang beda sama hidup aku sendiri? Ya mungkin sih ada beberapa orang yang mikirnya hidup itu sekolah-kuliah-nikah trus udah. Semoga kamu ga mikir kayak gitu ya hehe, yang mikir habis kuliah mau langsung ngelamar. That's a no no!

Intinya sekarang masalah urgent dan krusial yang harus dipikirkan adalah memutuskan setelah lulus nanti mau kemana.

Posisi aku nih sekarang kayak lagi ada dipersimpangan jalan. Bingung mau belok kemana. Kekiri atau kekanan, Yang jelas ga boleh muter balik.

Ya apapun keputusan itu nanti, aku ga mau nyesel. Aku ingat salah satu nasehat temen ku.

"There are no wrong decisions"

Apapun keputusanmu nanti, semua itu benar. Gada yang salah. Semua pasti ada konsekuensinya. Tergantung gimana kita milih yang terbaik dari yang paling terbaik. Kalaupun nanti kamu gagal sama pilihan kamu itu, bukan keadaan yang salah, dan bukan pilihan kamu yang salah. Tapi mungkin kamunya saja yang menyerah dengan keputusan yang sudah kamu pilih sendiri, menyerah dengan keadaan. Bukan memperjuangkan apa yang ada.

Inget kalo rencana Allah itu yang terbaik. Mau kamu gagal dulu, atau langsung sukses itu semua sudah rencana Allah.

Everything happens for a reason.

Semoga aku cepet lulus, cepet jadi arsitek dan ga galau lagi :') aamiin 









You Might Also Like

2 komentar

Portfolio Design

Popular Posts

Instagram