Our Two Stories House

9:03 PM



Beberapa hari yang lalu ayah nelpon dan kasi kabar kalau rumah kami yang terletak di Sumbawa sudah laku terjual. WHAT? SECEPAT ITU! Disatu sisi aku seneng, tapi disisi lain aku sedih karna kalo rumah ini terjual berarti aku ga bakal bisa main kesini lagi.

Kami sekeluarga sudah menempati rumah ini sejak tahun 1998. Rumah ini bener-bener punya kesan, cerita, dan penuh kenangan gimana kami sekeluarga menjalani masa-masa sulit sebagai orang rantau mulai dari susahnya cari makan sampai sekarang dikasi rezeki yang alhamdulillah berkecukupan.

Pertama kali tinggal dirumah ini aku masih inget banget, luasnya mungkin kurang dari 100 m2, tanpa halaman pula. Sebelah rumah kami, depan, samping, masih ditumbuhin pohon-pohon tinggi, masih sepi, kayak hutan. Dulunya tempat ini berupa kos-kosan yang berisi sekitar 3 sampai 4 petak rumah. Dengan luas yang sekecil itu kami sekeluarga (aku, mama, ayah, masih belum punya adek) harus bisa mencukupi semua keperluan dan kebutuhan ruang. Mulai dari dapur yang kecil, hanya ada 1 kamar tidur, ruang tamu yang ala kadarnya yang dirangkap juga sebagai ruang makan. Tidak ada kamar mandi dalam. Tiap hari aku suka main ke rumah temen buat nonton TV, maklum dirumah kami emang ga ada TV. Jangankan TV, punya kipas angin aja udah bersyukur banget, melihat lokasi rumah deket sama pantai jadi tau lah ya gimana panasnya tanpa kipas, gimana banyaknya nyamuk tiap malem.

Pernah waktu kecil dulu aku lagi sakit, kondisi perekonomian keluarga kami sedang mengalami kesulitan, dan kebetulan ayah belum gajian, utang yang lain belum dibayar, sagitu sulitnya perekonomian keluarga kami sampe-sampe mama yang harus kerumah tetangga buat minjem duit :(

Sekitar tahun 2000 an, lupa tepatnya kapan. Allah menjawab doa-doa kami. Akhirnya ayah punya pekerjaan tetap dan gajinya bisa memenuhin kehidupan kami sekeluarga. Sedikit-sedikit rumah mulai dibangun. Dulu yang awalnya kos-kos an sekarang jadi rumah kami karna pemiliknya menjual tempat ini. Beberapa tetangga ada juga yang menjual sebagian tanahnya hingga akhirnya sekarang jadi bagian dari rumah kami. 


Akhirnya sampai tahun ini. Rumah yang ga pernah kami impikan bisa sampai seperti ini. Ga mewah, ga sekeren desain rumah arsitek. Tapi dirumah ini banyak sekali cerita dari suka sampai duka yang bikin rumah ini spesial, yang bikin kesan homey itu sendiri terasa.

Siapa sih yang mau nolak tinggal disini. Lokasinya deket banget sama pantai, kalau jalan kaki cuma 5 menit, eh apa 3 menit ya. 
Dulu nih ya sebelum banyak perumahan, tiap pagi aku bisa ngeliat pantai dari atas kamar, kebetulan kamar aku dilantai 2. Tiap pagi juga ada suara ombak pantai yang selalu bangunin, sampai sekarang suara ombak itu masih terdengar. Dirumah ini tempat basecamp ngumpul temen-temen aku dari jaman sd-smp. Hampir setengah umur hidup aku laluin dirumah ini. Sudah lebih 15 tahun rumah ini dijaga, dirawat, seperti mama dan ayah ngerawat anak-anaknya dengan penuh cinta dan kasih sayang. 





Sekitar tahun 2013, dimana keadaan udah mulai berubah. Mama sama ayah mikir gimana masa depan anak-anaknya. Mereka sadar kalau anak-anaknya gabisa terus tinggal disini, pendidikan disini ga sebagus pendidikan dikota-kota besar. Mereka juga mikir kalau nanti ayah aku udah ga kerja disini,  cepat atau lambat juga ini rumah harus dijual. Mereka pasti juga ga mungkin bakal tetap tinggal ditempat ini. Akhirnya sekitar tahun 2014 kami sekeluarga memutuskan untuk LDR. Aku, mama, sama adek pindah Blitar. Sedangkan ayah harus rela tinggal disini karna masih terikat kontrak kerja.

Awal pertama ninggalin rumah ini aku ngerasa seneng haha. Waktu itu aku ngerasa bosen tinggal  disini lebih dari 15 tahun. Mungkin karna aku sama ayah terbiasa pindah-pindah, terbiasa jalan-jalan, aku jadi ngerasa cepet bosen dan biasa aja waktu mau pindah. Beda sama mama, yang tiap hari mungkin cuma dirumah, temen-temennya selalu kerumah, lebih sering menghabiskan waktunya dirumah. Sebelum pindah dia nangis gitu, sama lah kayak adek aku yang lahir disini, dia juga ngerasa baper.

Detik-detik sebelum kita pindah, aku sempet keliling rumah ini, mulai dari bagian depan, kemudian kebelakang, menyusuri tiap-tiap sudut rumah sambil bernostalgia. 

Sampai akhirnya sampai ke kamar aku dilantai 2, mungkin ada kali lebih 10 menit aku liatin tuh kamar. Gimana senengnya dulu waktu pertama kali punya kamar sendiri, menikmati viewnya, ngerasain hangat lantainya, dengerin suara ombak pantai, hingga akhirnya aku sadar kalau aku udah lagi ga bisa menikmati kamar kecil ini. Akhirnya aku nangis juga.



kamar kesayangan :(

the view

view dari samping kamar

view lagi

Aku masih berpikir positif saat itu, selagi rumah ini belum dijual, aku masih punya kesempatan buat ke tempat ini lagi.

Tapi

Tapi

Awal tahun 2018, ada satu alasan yang membuat kami sekeluarga setuju kalau rumah ini sepertinya sudah harus dijual. Aku adalah orang yang paling ga setuju kalo rumah ini dijual. Ga bisa bayangin gimana ada orang selain aku yang nanti bakal pake kamar kesayanganku. Ga bisa bayangin gimana orang lain tidur dan selonjoran dikamar aku. Awal pertama mereka bilang rumah ini mau dijual, aku sempet marah dan kesel. 

Hmm setelah dipikir-pikir mungkin ada benernya juga pendapat orangtua. Kasian juga ayah kalau harus ngurus rumah yang lumayan besar ini sendiri, belum perawatannya, belum kerusakannya, bersih-bersih, padahal dia pulang kerja aja udah lelah. Akhirnya dengan keputusan yang berat aku setuju juga kalo rumah ini dijual.

Akhirnya rumah ini mulai ditawarin buat dijual. Kami mikirnya sih rumah ini bakalan lama lakunya,  yah perkiraan 2019 atau 2020 baru laku, melihat lokasinya aja udah jauh dari perkotaan.

Eh ternyata belum sebulan, udah ada beberapa orang yang tertarik dan berniat buat beli rumah ini. Ga nyangka, mungkin rezeki kami dan rezeki orang yang beli. Akhirnya rumah kami sekarang resmi mendapat orangtua baru yang bakal ngerawat dia, huu sedih.

Rumah ini akhirnya dibeli oleh istri almarhum salah satu ustad yang sangat disegani di daerah sini. Mama juga setuju aja kalau rumah ini beliau yang beli, mungkin ini rezeki dari Allah yang beri lewat ummi.

Akhirnya selesai juga cerita dirumah kecil ini, time to say goodbye, semoga orang yang tinggal ditempat ini bisa menjaga kamu sama seperti keluargaku menjaga kamu. Dan mungkin tahun ini jadi tahun terakhir aku berkunjung kesini, kalau memang jodoh kita pasti bakalan ketemu lagi.


There’s no place like home. Forever you’ll be my home sweet home.





You Might Also Like

0 komentar

Portfolio Design

Popular Posts

Instagram