Kapan Nikah ?

11:12 AM


Beberapa minggu yang lalu (lama banget ya) ada temen lama yang tiba-tiba membalas stories aku di instagram.

"Win kapan nikah"

Balesan chatnya ga aku share karna aku balesnya ketus dan jutek gitu haha gimana ya ga suka aja!
Kita bukan temen deket, dan dia itu cowok. Aku ga tau apa tujuan dia buat menanyakan hal sensitif seperti ini. Jujur aku ngerasa risih dan ga suka aja ditanya hal-hal seperti itu. Kenapa aku berani nulis kayak ini? Kali aja dia baca atau kalian yang  juga sering menanyakan hal ini ke orang lain ikut sadar bahwa sebenernya pertanyaan seperti ini itu ga banget buat ditanyain ke orang apalagi kalau kalian ga deket.

Kenapa sih kepo banget nanyain orang kapan nikah?

Cuma pengen tahu?

Cuma basa-basi?

Apa ga ada topik lain yang bisa dibahas gitu selain nanyain tentang nikah? Buru-buru amat dah.

Kamu mau bayarin aku nikah? Mau bantuin bayar sewa gedung, biaya kateringan, print undangan, foto prawed, desain kebaya? Ga kan ya!

"Kali aja dia emang cuma mau basa basi atau mungkin peduli"

Walaupun nih niatnya emang cuma mau basa-basi atau mungkin 'peduli', emang ga ada topik lain yang bisa ditanyakan ke orang itu ya selain nikah? Misal nih nanyain rencana setelah lulus mau kemana, mau lanjut s2 dimana, mau kerja dimana, nanyai kabar, nanyain peliharaan dirumah, or pertanyaan lainnya masih banyak kok!

Kalo dari aku sendiri sih ketika ditanya kapan nikah, jujur aku belum siap, GA SIAP COY. I mean menikah itu butuh tanggung jawab yang besar dan kedewasaan juga dari diri kita, bukan mau enaknya doang. Bukan karna lelah kuliah trus mikir "mending nikah aja". Karna yang tahu kesiapan untuk menikah itu sebenernya emang diri kita sendiri, bukan tetangga sebelah. Jadi jangan jadikan nikah sebagai alasan pelarian dari masalah karna sudah lelah atau hanya biar ga ditanya-tanya lagi.

Menurut aku kenapa hal kayak gitu sangat tidak sopan untuk ditanyain ke orang? Karena kita ga tau gimana kehidupan dan masalah yang lagi dihadapin orang itu. Kita ga tau kalo ternyata orang yang kita tanya itu mungkin aja lagi ada masalah dengan pasangannya, orang tuanya, keuangannya, kuliahnya, trus kita malah nanya-nanya kapan nikah yang nantinya malah bikin sosial preassure ke orang itu!

Mereka ga tau kalau pertanyaan kapan nikah itu kadang bikin orang stress, apalagi kalo belum ada calonnya :')

Takut berhenti buat bermimpi

Hal yang menjadi alasan utamaku kenapa ga mau nikah di usia muda ya karna aku 'masih punya mimpi yang belum tercapai'. Ketika cewek lain maybe mendambakan untuk menikah muda, jadi  mama muda. Aku sih no!
Kita ga bisa menyalahkan pilihan mereka. Setiap pilihan memang ada konsekuensinya, dan menurutku dengan memutuskan untuk menikah muda sama artinya meyerah dengan cita-cita dan mimpi yang selama ini diperjuangkan. Beberapa orang pasti mikirnya beda.
Ketika menikah otomatis pikiran kita bakal terbagi dua antara karir dan mengurus rumah tangga. 

"Ya kan bisa tuh kerja sambil ngurus rumah tangga, wanita karir gitu!"

Gimana ya aku ga yakin sih hehe. Aku juga ga mau kayak gitu. Wanita yang sudah menikah dan tetap bekerja pastinya akan meninggalkan banyak pekerjaan yang seharusnya dilakukan sebagai seorang istri. Terutama dalam mengurusi rumah tangga dan keluarganya. 

Ga mau kan anak lu dibesarin sama baby sitter, suami tiap makan dimasakin pembantu, bajunya dicuciin tukang laundry gara-gara lu masih sibuk ngerjain deadline yang besok udah harus diserahin ke klien!

Intinya prinsip aku adalah kalau nanti udah nikah aku mau bener-bener fokus buat membagi waktu supaya lebih banyak untuk dirumah! Walaupun tetep kerja, jangan sampai porsi untuk bekerja diluar lebih besar daripada dirumah.

Jadi jangan tanya kapan nikah ya! Mending nanya mau lanjut S2 dimana, atau mau kerja dimana. Biar aku nikmati dulu usaha dan perjuangan aku buat meraih cita-cita, masih mau travelling, mau naikin haji orang tua yang bener-bener pake duit sendiri, masih mau belajar, dan yang paling penting adalah masih mau memperbaiki diri buat jodoh disana (entah dimana). Biarkan jiwa muda yang masih semangat ini usaha terus mengejar cita-citanya hehe.

Ada tiga hal yang selalu aku percaya dalam hidup "jodoh, rezeki, maut" itu Allah yang ngatur. Aku selalu yakin bahwa Allah selalu menjanjikan 3 hal itu kepada orang-orang yang percaya dan selalu berusaha.

Intinya semua akan menikah pada waktunya, akan mendapat rezeki dan mati juga pada waktunya.

Jangan nanya mulu kapan nikah, tunggu aja sebaran undangannya dirumah kalian masing-masing ok!




You Might Also Like

0 komentar

Portfolio Design

Popular Posts

Instagram